Informasi Serba Definisi

Sebutkan Pengertian, Perbedaan Asam dan Basa ?

Sebutkan Pengertian, Perbedaan Asam dan Basa ?

Materi pelajaran kimia kita kali ini akan membahas secara lebih mendalam tentang perbedaan asam dan basa. Disini kita juga akan menjelaskan pengertian Asam dan Basa terlebih dahulu.

Seperti yang kita ketahui bahwa Asam dan Basa merupakan larutan elektorit dimana kedua jenis zat tersebut bersifat korosif. Korosif adalah kemampuan yang dimiliki oleh suatu zat yang dapat dapat menyebabkan benda lebih mendapatkan dampak negatif, seperti :
  • Logam yang berkarat bila terpapar oleh suatu zat yang mengandung asam, 
  • Kulit akan terbakar dan merusak jaringan jika terkena dari suatu zat yang mengandung basa kuat.

Untuk menyatakan suatu zat termasuk kategori Asam atau Basa didasarkan pada konsentrasi pH. Nah untuk memahami lebih lanjut tentang konsep Asam dan Basa, mari kita pahami terlebih dahulu tentang pH kemudian definis tentang Asam atau Basa, baru dilanjutkan dengan dengan perbedaan kedua jenis zat tersebut.

Apa itu pH

pH adalah singkatan dari "Potential of Hydrogen" yang merupakan derajat keasaman yang digunakan untuk menyatakan suatu tingkat keasaman atau kebasaan yang dimiliki oleh suatu larutan.

Nilai pH memiliki skala angka dari 0 hingga 14, dengan 7 sebagai titik tengah (netral). Nah berdasarkan skala tersebut kita dapat mengetahui suatu zat bersifat Asam atau Basa yang akan kita jelaskan terperinci dalam penjelasan berikutnya.

Apa itu Asam

Kata “asam” berasal dari bahasa Latin “acidus” yang berarti masam. Asam adalah zat (senyawa) yang menyebabkan rasa masam pada berbagai materi.

Suatu zat atau larutan dikatakan Asam apabila mengandung ion hidrogen positif yang lebih tinggi, sehingga kadar pH asam-nya < 7.

Ada beberapa teori yang mendefinisikan tentang pengertian Asam, yaitu :
  • Teori Arhenius
    Menurut konsep Arhenius, Asam adalah zat yang meningkatkan konsentrasi ion hidrogen.
  • Teori Bronsted-Lowry
    Dalam hal ini, asam dikatakan sebagai donor proton. Teori ini mendefinisikan substansi, tanpa melarutkan dalam air, sehingga teori banyak digunakan dan diterima oleh banyak kalangan.
  • Teori Leuwis
    Ada senyawa tertentu yang tidak mengandung atom hidrogen, tetapi memenuhi syarat sebagai asam seperti boron trifluoride, aluminium triklorida. Senyawa-senyawa tersebut menerima pasangan elektron untuk membentuk ikatan kovalen yang disebut sebagai Asam Lewis.

Berikut ini adalah sifat-sifat dari suatu zat yang bersifat Asam :
  • Memiliki rasa yang masam atau asam
  • Bersifat korosif atau merusak
  • Mengubah kertas lakmus biru menjadi merah
  • Bereaksi dengan logam untuk menghasilkan gas hidrogen.
  • Bereaksi dengan basa untuk menghasilkan garam dan air.
  • Bereaksi dengan karbonat untuk membentuk karbon dioksida, air, dan garam.
  • Jika dilarutkan dalam air, maka akan menghasilkan ion H+ atau ion ion hidrogen dan ion sisa asam yang bermuatan negatif.
  • Ketika diuji dengan indikator kertas lakmus biru, maka kertas lakmus tersebut berubah menjadi merah. Sedangkan jika diuji kertas lakmus yang berwarna merah, kertas lakmus tersebut tidak akan berubah warna

Apa itu Basa

Basa merupakan senyawa kimia yang menyerap ion hidronium ketika dilarutkan dalam air yang beranggotakan unsur/senyawa kimia yang memiliki pH lebih dari 7.

Basa menyumbangkan elektron dan menerima ion hidrogen atau proton. Basa dapat dikatakan sebagai bahan kimia yang berlawanan dengan asam, seperti dalam air, peran basa adalah untuk mengurangi konsentrasi ion hidronium (H3O+) sementara asam bertindak dalam meningkatkan konsentrasi. Meskipun terlihat bahwa beberapa asam kuat juga berfungsi sebagai basa. Basa diukur antara kisaran 7-14 dalam skala meteran pH.

Namun, ada banyak kebingungan antara basa dan alkali. Banyak basa tidak larut dalam air, tetapi jika basa melarutkan dalam air, itu disebut alkali. Ketika dalam larutan berair basa bereaksi dengan asam dan larutan menjadi netral, itu disebut reaksi netralisasi.

Misalnya, Natrium hidroksida adalah basa serta alkali, karena menetralkan asam dalam setiap reaksi asam basa; kedua, itu larut dalam air. Di sisi lain, oksida Tembaga adalah basa tetapi bukan alkali karena menetralisir asam dalam larutan berair tetapi tidak larut dalam air.

Basa kuat adalah senyawa kimia yang terdeprotonasi atau mengeluarkan proton (H+) dari molekul asam sangat lemah dalam reaksi asam basa. Hidroksida logam alkali dan logam alkali tanah seperti Natrium hidroksida dan Kalsium hidroksida masing-masing adalah contoh dari basa kuat. Basa lemah adalah zat yang tidak terionisasi sepenuhnya dalam larutan berair, atau protonasinya tidak lengkap.

Beberapa pengertian atau definisi tentang apa itu Basa dicoba diuraikan oleh beberapa teori, yaitu :
  • Teori Basa menurut Arrhenius
    Substansi yang menghasilkan ion hidroksida (OH–) dalam larutan berair disebut sebagai basa. Misalnya, natrium hidroksida (NaOH) berdisosiasi dalam air dan memberikan ion Na + dan OH–. Zat seperti LiOH, Ba (OH) 2, NaOH dapat dikatakan sebagai Basa Arrhenius. Tetapi teori ini terbatas pada zat-zat yang mengandung hidroksida dalam formula mereka dan hanya dapat diterapkan dalam larutan berair. Karena itu muncullah konsep lain tentang Basa, salah satunya adalah teori Basa menurut Bronsted-Lowry .
  • Teori Basa menurut Bronsted-Lowry
    Menurut teori ini, suatu zat yang dapat menerima ion hidrogen (H +) atau proton dikenal sebagai Basa.
  • Teori Basa menurut Lewis
    Teori Basar menurut Lewis merupakan salah satu konsep yang paling banyak diterima, setelah konsep asam dan basa menurut Bronsted-Lowry. Atom, molekul, atau ion dengan pasangan elektron bebas dapat dikatakan sebagai Basa Lewis karena Basa-Basa ini adalah Nukleofilik. Ini berarti dengan bantuan pasangan bebas mereka menyerang muatan positif dari molekul. NH3 adalah pangkalan Lewis. Dengan kata lain, kita dapat mengatakan bahwa substansi seperti ion OH–, yang dapat menyumbangkan beberapa elektron non-ikatan disebut sebagai pangkalan Lewis atau donor pasangan elektron.

Berikut ini adalah sifat-sifat dari suatu zat yang bersifat Basa :
  • Senyawa basa terasa pahit, contohnya sabun
  • Bersifat korosif, bahkan dapat dapat membakar kulit manusia.
  • Memiliki pH lebih dari 7.
  • Merubah kertas lakmus merah menjadi warna biru.
  • Terasa licin di tangan, seperti sabun.
  • Dapat mengubah warna zat lain. (warna yang dihasilkan berbeda dengan asam).
  • Menghasilkan ion OH dalam air.
  • Bereaksi dengan asam untuk menghasilkan garam dan air.

Share this:

You Might Also Like:

Disqus Comments