Informasi Serba Definisi

Apa itu Atmosfer, Manfaat dan Lapisan Atmosfer

Apa itu Atmosfer, Manfaat dan Lapisan Atmosfer

Serba Definisi kali ini akan membahas tentang Atmosfer. Atmosfer melindungi bumi layaknya seperti sebuah selimut. Atmosfer dapat membantu kondisi atau membuat suhu suhu bumi secara keseluruhan cukup stabil, terutama antara siang dan malam

Ada juga sebagian atmosfir yang disebut lapisan ozon. Lapisan ozon membantu melindungi bumi dari radiasi matahari. Selimut besar (Atmosfer) ini juga membantu membentuk pola cuaca dan iklim kita.

Nah dalam pembahasan ini, kita terlebih dahulu memahami seperti apa sich atmosfer itu kemudian dilanjutkan dengan fungsi atau kegunaan beserta lapisan-lapisan dari atmosfer itu sendiri.

Apa itu Atmosfer

Kata atmosfer  berasal dari  bahasa yunani  yaitu :"Atmos" dan "Sphaira". Kata "Atmos" bermakna "uap air atau gas" dan "Spahira" yang berarti "selimut". Dengan demikian, secara sederhana kita dapat menyatakan bahwa Atmosfer itu adalah suatu lapisan gas yang menyelimuti sebuah planet, termasuk bumi yang kita diami sekarang ini dari permukaan planet tersebut sampai jauh di luar angkasa.

Atmosfernya terdiri dari 78% nitrogen, 21% oksigen, 1% uap air, dan sejumlah kecil gas trace lainnya seperti argon, dan karbon monoksida. Semua gas ini bergabung untuk menyerap radiasi ultraviolet dari Matahari dan menghangatkan permukaan planet melalui retensi panas. Massa atmosfer sekitar 5 × 1018kg. 75% massa atmosfir berada dalam jarak 11 km dari permukaan. Sementara atmosfer menjadi lebih tipis semakin tinggi Anda pergi, tidak ada garis yang jelas yang membatasi atmosfer dari luar angkasa; Namun, garis Karman, pada 100 km, sering dianggap sebagai batas antara atmosfer dan luar angkasa


Fungsi Atmosfer bagi kehidupan

Berikut ini adalah beberapa fungsi atmosfer bagi kehidupan :
  • Atmosfer berperan sebagai sumber gas – gas penting yang digunakan dalam proses kehidupan makhluk hidup di bumi. Oksigen misalnya, merupakan gas yang sangat penting bagi kehidupan manusia dan makhluk lain di bumi. Demikian pula karbon dioksida (CO 2), dan nitrogen (N2) yang terdapat dalam atmosfer, sangat diperlukan dalam proses kehidupan tumbuhan di bumi.
  • Atmosfer berperan sebagai penyaring (filter) radiasi sinar matahari. Lapisan ozon (O3) yang terdapat pada atmosfer membantu menahan radiasi sinar matahari yang bisa berdampak merusak organ tubuh atau bahkan mematikan makhluk hidup di bumi.
  • Atmosfer sebagai penyangga (buffer) suhu di bumi. Gas dan uap air yang terdapat pada atmosfer menyerap dan meneruskan atau memantulkan radiasi yang diterimanya. Proses penyanggaan oleh atmosfer membantu menyangga stabilitas suhu di bumi sehingga suhu di bumi menjadi tidak terlalu panas pada siang hari ataupun terlalu dingin pada malam hari.
  • Atmosfer merupakan pengatur kelestarian proses cuaca dan iklim di bumi. Sebagian daur hidrologi (pembentukan awan dan hujan) yang merupakan faktor yang sangat berpengaruh bagi cuaca dan iklim di bumi berlangsung di atmosfer bumi. 

Lapisan-lapisan Atmosfer

Beriku ini adalah lapisan-lapisan dari atmosfer :

1. Troposfer

Troposfer adalah lapisan terendah dari atmosfer kita. Mulai di permukaan tanah, meluas ke atas sampai sekitar 10 km (6.2 mil atau sekitar 33.000 kaki) di atas permukaan laut.

Manusia hidup di pada lapisan troposfer ini, dan hampir semua cuaca terjadi di lapisan terendah ini. Sebagian besar awan muncul di sini, karena 99% uap air di atmosfer ditemukan di troposfer. Tekanan udara turun, dan suhu menjadi lebih dingin, saat anda mendaki lebih tinggi di troposfer.

2. Stratosfer

Lapisan selanjutnya disebut stratosfer. Stratosfer memanjang dari puncak troposfer sampai sekitar 50 km (31 mil) di atas tanah. 

Lapisan ozon yang sering disebut atau kita kenal berada di dalam lapisan stratosfer. Molekul ozon di lapisan ini menyerap sinar ultraviolet berenergi tinggi (UV) dari Matahari, mengubah energi UV menjadi panas. 

Tidak seperti troposfer, stratosfer justru semakin panas semakin tinggi. Tren kenaikan suhu dengan ketinggian berarti bahwa udara di stratosfer tidak memiliki turbulensi dan arus puncak troposfer di bawahnya. Jet penumpang komersil terbang di stratosfer bagian bawah, sebagian karena lapisan yang tidak bergejolak ini memberikan perjalanan yang lebih mulus. Aliran jet mengalir di dekat perbatasan antara troposfer dan stratosfer.


3. Mesosfer

Di atas stratosfer adalah mesosfer. Lapisan ini meluas ke atas sampai ketinggian sekitar 85 km (53 mil) di atas planet kita. Kebanyakan meteor terbakar di lapisan mesosfer. Tidak seperti stratosfer, suhu bertambah menjadi lebih dingin saat anda naik melalui mesosfer. Suhu terdingin di atmosfer bumi, sekitar -90 ° C (-130 ° F), ditemukan di dekat lapisan atas ini. 

Udara di mesosfer terlalu tipis untuk bernafas; Tekanan udara di bagian bawah lapisan jauh di bawah 1% tekanan di permukaan laut, dan terus menurun saat Anda pergi lebih tinggi.

4. Termosfer

Lapisan udara yang sangat langka di atas mesosfer disebut termosfer. Sinar-X yang berenergi tinggi dan radiasi UV dari Matahari diserap di termosfer, menaikkan suhunya menjadi ratusan atau ribuan derajat. Namun, udara di lapisan ini sangat tipis sehingga terasa dingin sekali pada kita!.

Dalam banyak hal, termosfer lebih mirip angkasa daripada sebagian atmosfer. Banyak satelit yang benar-benar mengorbit pada Bumi di dalam lapisan termosfer. Variasi jumlah energi yang datang dari matahari memberikan pengaruh yang kuat pada tinggi puncak lapisan ini dan suhu di dalamnya. Karena itu, bagian atas termosfer dapat ditemukan di manapun antara 500 dan 1.000 km (311 sampai 621 mil) di atas permukaan tanah. 

Suhu di termosfer bagian atas dapat berkisar dari sekitar 500 ° C (932 ° F) sampai 2.000 ° C (3,632 ° F) atau lebih tinggi. Aurora, Cahaya Utara dan Lampu Selatan, terjadi di termosfer.

5. Eksosfer

Lapisan eksosfer dianggap sebagai "perbatasan akhir" atau lapisan terakhir dari atmosfer. Udara yang terdapat dalam lapisan ini sangat tipis. Udara di lapisan eksosfer secara perlahan mengalami kebocoran dari atmosfer bumi ke angkasa luar.

Tidak ada batas atas yang jelas di mana akhirnya eksosfer memudar ke luar angkasa. Definisi yang berbeda menempatkan bagian atas eksosfer di suatu tempat antara 100.000 km (62.000 mil) dan 190.000 km (120.000 mil) di atas permukaan Bumi. Nilai yang terakhir adalah sekitar setengah jalan ke Bulan!

Share this:

You Might Also Like:

Disqus Comments